Jika ditanya, "Ke 6 Bait Tri Sandhya diambil dari apa saja?"

Jika ditanya, "Ke 6 Bait Tri Sandhya diambil dari apa saja?"

Dilansir dari kanal Instagram @filsafat_hindu, jika ditaya, darimana saja-kah ke 6 Bait Tri Sandhya berasal atau diambil?.

Akun Filsafat Hindu (non-resmi) untuk Pedia Indonesia dalam misi mencerahkan umat Sanatana Dharma.

Dirilis pada tanggal: 07 Nov 2021.
1
15

Jika kita perhatikan bait 1-3 berisi tentang keagungan serta puji-pujian kepada Hyang Widhi, sedangkan bait 4-6 berisi permohonan ampun atas segala kesalahan kita 6 atau 12 jam terakhir. Darimana masing-masing ke 6 mantra ini dikutip?

  1. Bait pertama (Gāyatrī), berasal dari Ṛegveda (3.62.10).

oṁ bhūr bhuvaḥ svaḥ

tat savitur vareṇyaṁ

bhargo devasya dhīmahi

dhiyo yo naḥ pracodayāt

Inti dari sembahyang Sańdhyā adalah Gāyatrī japa ini.

Mahānirvāṇa Tantra (8.76-77).—"Ibadah Sańdhyā, apakah baik Vaidika (Veda) atau Tāntrika (Tantra) harus dilakukan tiga kali sehari, seorang Sādhaka (praktisi) dikatakan telah melakukan Sańdhyā mereka ketika telah melantunkan Gāyatrī japa."

Mānava-Dharmaśāstra (Manu Smṛti 2.101) menyatakan, pūrvāṃ sandhyāṃ japaṃstiṣṭhet sāvitrīmā'rkadarśanāt = Hendaknya seseorang melakukan ibadah Sańdhyā dengan mengucapkan Sāvitrī mantra (Gāyatrī).

  1. Bait kedua, berasal dari lontar Catur Weda Sirah yang merupakan salinan kitab Nārāyaṇa Upaniṣad (1.2) dari Kṛṣṇa Yajur Veda.

oṁ nārāyaṇa evedaṁ sarvaṁ

yad bhūtaṁ yac ca bhavyam

niṣkalaṅko nirañjano nirvikalpo

nirākhyātaḥ śuddho devo eko

nārāyaṇaḥ na dvitīyo ‘sti kaścit

  1. Bait ketiga, berasal dari lontar Śiwa Stawa (3).

oṁ tvaṁ śivaḥ tvaṁ mahādevaḥ

īśvaraḥ parameśvaraḥ

brahmā viṣṇuśca rudraśca

puruṣaḥ parikīrtitāḥ

  1. Bait keempat sampai keenam, berasal dari lontar Ksama Mahadewa Stuti (2-5).

oṁ pāpo ‘haṁ pāpakarmāhaṁ

pāpātmā pāpasaṁbhavaḥ

trāhi māṁ puṇḍarīkākṣaḥ

sabāhyā bhyantaraḥ ‘śuciḥ

oṁ kṣamasva maṁ mahādevaḥ

sarva prāṇi hitaṅkaraḥ

maṁ moca sarva pāpebhyaḥ

pālayasva sadāśiva

oṁ kṣantavyaḥ kāyiko doṣaḥ

kṣantavyo vāciko mama

kṣantavyo mānaso doṣaḥ

tat pramādāt kṣamasva mām

Ingin memberikan Komentar

Anda harus login terlebih dahulu untuk dapat memberikan Komentar pada artikel ini.

Komentar

    Sepi banget yak :(


Pedia Indonesia saat ini masih dalam tahap rilis beta. © 2021 - Pedia Indonesia