4 hal yang harus dilakukan di Rahinan Sugihan Jawa

4 hal yang harus dilakukan di Rahinan Sugihan Jawa

Dilansir dari kanal Instagram @filsafat_hindu, berikut ini adalah empat hal yang harus dilakukan saat kita dalam suasana rahinan Sugihana Jawa. .

Akun Filsafat Hindu (non-resmi) untuk Pedia Indonesia dalam misi mencerahkan umat Sanatana Dharma.

Dirilis pada tanggal: 05 Nov 2021.
1
4

Di hari Sugihan Jawa ini, lontar Sundarigama menyebutkan:โ€”

  1. ๐’“๐’†๐’“๐’†๐’”๐’Š๐’Œ ๐’“๐’Š๐’๐’ˆ ๐’ƒ๐’‰๐’‚๐’•๐’‚๐’“๐’‚, ๐’”๐’‚๐’‰๐’‚ ๐’‘๐’–๐’”๐’‘๐’‚ ๐’˜๐’‚๐’๐’ˆ๐’Š = sembah bhakti kehadapan Ida Bhaแนญฤra dengan mempersembahkan bunga;
  2. ๐’˜๐’“๐’–๐’‰๐’Š๐’๐’ˆ ๐’•๐’‚๐’•๐’•๐’˜๐’‚ ๐’”๐’‚๐’Ž๐’‚๐’…๐’Š ๐’‘๐’‚๐’”๐’‚๐’๐’ˆ ๐’š๐’๐’ˆ๐’‚ = mengendalikan pikiran atau melepaskan pikiran terhadap kepuasan indria-indria;
  3. ๐’”๐’‚๐’๐’ˆ ๐’˜๐’Š๐’Œ๐’– ๐’Ž๐’‚๐’๐’ˆ๐’‚๐’“๐’ˆ๐’‰๐’‚ ๐’‘๐’–๐’‹๐’‚ = para pendeta melakukan puja stuti;
  4. ๐’”๐’†๐’”๐’‚๐’š๐’–๐’• ๐’Ž๐’˜๐’‚๐’๐’ˆ ๐’•๐’–๐’•๐’˜๐’‚๐’ = natab banten sesayut disertai banten tutuan.

Mengapa keempat ini dilakukan di hari Sugihan Jawa?

๐™–๐™ฅ๐™–๐™ฃ ๐™—๐™๐™–๐™ฉ๐™–๐™ง๐™– ๐™ฉ๐™ช๐™ง๐™ช๐™ฃ ๐™ง๐™ž๐™ฃ๐™œ ๐™ข๐™–๐™™๐™ฎ๐™– ๐™ฅ๐™–๐™™๐™– ๐™ข๐™ž๐™ก๐™ช ๐™จ๐™–๐™ฃ๐™œ ๐™™๐™š๐™ฌ๐™– ๐™ฅ๐™ž๐™ฉ๐™–๐™ง๐™–, ๐™–๐™ข๐™ช๐™ ๐™ฉ๐™ž ๐™ข๐™–๐™ฃ๐™ฉ๐™š๐™ฃ, ๐™๐™–๐™™๐™ฎ๐™ช๐™จ ๐™ฉ๐™š๐™ ๐™–๐™ฃ๐™ž๐™ฃ๐™œ ๐™œ๐™–๐™ก๐™ช๐™ฃ๐™œ๐™–๐™ฃ

.โ€”"Sebab pada hari ini Tuhan dalam wujud Bhaแนญฤra dan Pitara (leluhur) turun menikmati penyucian sampai pada hari Galungan."

Dewasa ini Sugihan Jawa dalam mengikuti arusnya dipandang sebagai hari penyucian terhadap bhuwana-agung (alam semesta). Tattwa dari penyucian alam semesta secara filosofi adalah memandikan Tuhan sebagaimana alam semesta ini adalah wujud virฤแนญ atau badan-Nya.

.โ€”"Sujud pada Sadฤล›iva, yang wujud-Nya adalah langit, bumi, segala penjuru mata angin, air, api dan waktu yang abadi. Sujud pada Sadฤล›iva yang tidak termanifestasikan, yang dari-Nya wujud Puruแนฃa keluar bersama sifat asalnya. Sujud pada ลšiva yang menciptakan seluruh semesta ini dalam wujud Brahmฤ, yang melindungi dalam wujud Viแนฃแน‡u, dan yang menghancurkan dalam wujud Rudra."

ลšiva Purฤแน‡a, 2.2.6.17-19

.โ€”"Akulah kurban suci, ritus pengurbanan, Akulah apa yang kau persembahkan, Aku adalah kurban yang dikurbankan dan Aku adalah orang yang khusyuk dalam upacara kurban. Aku juga yang memberkahi pengurbanan itu. Siapakah dia? Siapakah kau? Siapakah kalian? Pada kenyataannya semua itu adalah Aku, Aku adalah realitas satu-satunya di alam semesta."

ลšiva Purฤแน‡a, 2.2.26.47-48

Ingin memberikan Komentar

Anda harus login terlebih dahulu untuk dapat memberikan Komentar pada artikel ini.

Komentar

  • Mantep bang. mau nanya apa bedanya sugian jawa dan sugian bali bang?

    08 Nov 2021

Bacaan selanjutnya


Pedia Indonesia saat ini masih dalam tahap rilis beta. © 2021 - Pedia Indonesia